Skip to main content

Rumah sakit umum (RSU) diklasifikasikan menjadi 4 kelas yang didasari oleh beban kerja
dan fungsi rumah sakit yaitu rumah sakit kelas A, kelas B, Kelas C dan Kelas D. Dari ke 4
kelas tersebut yang akan dibahas dalam pedoman ini adalah rumah sakit kelas B yang
mempunyai fasilitas dan kemampuan pelayanan medis sekurang-kurangnya 11
spesialistik dan sub spesialistik terbatas. Dalam rangka mencapai kualitas dan
kemampuan pelayanan medis pada Rumah Sakit Kelas B ini, maka harus didukung
dengan sarana dan prasarana rumah sakit yang terencana, baik dan benar. Oleh karena
itu lingkup dari pedoman teknis ini meliputi sarana (gedung),dan prasarana rumah sakit
kelas B.
Rumah sakit harus memenuhi, persyaratan teknis sarana dan prasarana rumah sakit
yang menunjang pelayanan kesehatan secara paripurna. Keseluruhan persyaratan
tersebut harus direncanakan sesuai dengan standard dan kaidah-kaidah yang berlaku.
Adapun secara umum yang dimaksud dengan sarana adalah segala sesuatu hal yang
menyangkut fisik gedung/ bangunan serta ruangan. Sedangkan prasarana adalah segala
sesuatu yang membuat sarana tersebut dapat berfungsi seperti pengadaan air bersih,
listrik, instalasi air limbah dan lain-lain.
Persyaratan rumah sakit disarankan memenuhi kriteria pemilihan lokasi rumah sakit
dengan mempertimbangkan aspek sosio-ekonomi masyarakat, aksesibilitas dan luas
lahan untuk bangunan rumah sakit; serta persyaratan teknis lainnya.
Persyaratan teknis sarana rumah sakit meliputi persyaratan atap, langit-langit, dinding,
lantai, struktur dan konstruksi, pintu dan toilet.
Persyaratan teknis prasarana rumah sakit meliputi persyaratan, ventilasi, listrik, air bersih,
drainase, pengolahan limbah, sistem proteksi terhadap bahaya kebakaran, sistem
komunikasi, sistem tata suara, pencahayaan, sistem gas medis, sarana transportasi
vertikal (ramp dan tangga serta lift),dan sebagainya.
Penyusunan “Pedoman Teknis Fasilitas Rumah Sakit Kelas B“ ini diharapkan dapat
digunakan sebagai rujukan oleh pengelola fasilitas pelayanan kesehatan setingkat rumah
sakit kelas B, para pengelola rumah sakit, para pengembang rumah sakit (Yayasan,
Badan Usaha maupun Konsultan Perencanaan dan Perancangan) yang akan
merencanakan, sehingga masing-masing pihak dapat mempunyai kesamaan persepsi
mengenai fasilitas rumah sakit.
Kami mengucapkan terima kasih kepada tim penyusun dan semua pihak yang telah
membantu dalam penyusunan pedoman ini

 

Silahkan download link dibawah untuk dokumen lengkap